Wednesday, July 13, 2016

Hidup Tanpa Tujuan Itu Hambar

Hidup adalah suatu proses yang memiliki arah dan tujuan. Tanpa arah dan tujuan kita akan tersesat dan tidak akan pernah mendapatkan makna dari hidup. Bagaikan masakan tanpa garam = "hambar". Bagi Anda yang hidup namun belum memiliki arah tujuan, silahkan luangkan waktu beberapa menit untuk membaca tulisan ini. Bagi saya, Hidup tanpa tujuan itu Hambar!

Kenapa hambar? karena kita tidak akan mencapai makna dari kehidupan ini. Tidak ada tantangan, tidak ada goal yang diraih dan kita tidak akan pernah mengetahui arah jalan hidup kita. Apakah sekarang ini Anda berumur 40 tahun masih lajang dan tanpa pekerjaan? Apakah Anda berumur 40 tahun punya pasangan namun tidak ada pekerjaan? Atau Anda berumur 40 tahun memiliki pekerjaan yang hebat namun tidak memiliki pasangan? ini adalah salah satu contoh apakah Anda memiliki goal untuk hidup di umur 40 tahun memiliki pasangan, pekerjaan hebat dan keturunan yang lucu! Semoga Anda yang membaca tulisan ini berumur 30 tahun kebawah sehingga Anda dapat menanta dan menyusun kembali tujuan dan goal hidup.
Ilustrasi oleh psikologikita
Ada orang yang bilang, saya akan menjalani hidup ini seperti air yang mengalir. Iya, air mengalir-pun memiliki tujuan dan arah, apakah turun ke lautan atau keatas menjadi butiran hujan. Disaat orang membutuhkan panduan hidup, maka disini kitab suci dari agama hadir. Buat saya adalah Alquran sebagai pedoman hidup. Dimana kita akan mendapatkan berbagai guide atau panduan untuk mendapatkan makna hidup, tujuan hidup dan arah hidup. Berikut ini saya Cuplik dari motivasi-islami.com tentang makna hidup menurut Alquran:
  1. Hidup Adalah Ibadah, Seperti yang tertuang pada (QS Adz Dzaariyaat:56),
    “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”
    Ayat tersebut menjelaskan bahwa Allah menciptakan manusia agar menyembany-Nya (Ibadah). Dalam hal ini beribadah bukan sebatas menjalankan rukun islam seperti sholat, puasa, zakat dan haji. Namun juga dapat diimplementasikan dengan kehidupan sehari-hari seperti bekerja, bersuami, beristri, dan menjalankan sendi-sendi kehidupan yang lainnya.
    Untuk itu, jika tujuan hidup kita adalah beribadah, maka baiknya kita niatkan segala sesuatu yang kita lakukan dengan niat beribadah hanya kepada Allah SWT.

  2. Hidup Adalah Ujian, Allah berfirman dalam QS Al Mulk [67] : 2 yang terjemahnya,
    ”(ALLAH) yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.”
    Allah akan menguji manusia melalui hal-hal sebagai berikut sesuai dengan QS Al Baqarah [2]:155-156 sbb,
    “dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan, dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”.”
    Jika hidup ini adalah ujian, maka layaknya kita selalu bersabar dan bertawakal karna Allah. Karena sesungguhnya segala ujian dan cobaan disertai dengan solusinya beserta derajat ketaqwaan kita kepada Allah SWT.
  3. Kehidupan Akhirat adalah Lebih Baik, Dalam QS Ali ‘Imran [3]:14,
    “ dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).“
    QS Adh Dhuha [93]:4, “dan sesungguhnya hari kemudian (akhirat) itu lebih baik bagimu daripada yang sekarang (permulaan).”
    Kehidupan ini adalah sebuah permulaan untuk mencari bekal pada kehidupan diakhirat. Maka dari itu kita harusnya menyiapkan sebaik-baiknya dan mencari bekal sebanyak-banyaknya untuk tujuan hidup di akhirat kelak.
  4. Hidup Adalah Sementara, Dalam QS Al Mu’min [40]:39, Allah berfirman, “Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.“
    Dalam QS Al Anbiyaa [21]:35, “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya) dan hanya kepada Kami-lah kamu dikembalikan.“
    Seperti yang dibahas pada poin ketiga diatas bahwa hidup didunia ini hanyalah sementara. Hanya "nunut ngombe" (bahasa jawa). Suatu saat kita akan kembali pada sang pencipta. Semua yang diperoleh didunia akan kita tingalkan untuk menghadap sang pencipta. lalu kita bisa apa?Jika demikian adanya, Alangkah baiknya kita menyiapkan diri dan memantaskan diri untuk kembali dengan keadaan yang baik.
Demikian tadi beberapa bait tulisan yang mengingatkan terutama bagi diri saya sendiri Agar hidup kita tidak hambar. Memiliki tujuan dan Arah sehingga kita tidak akan menyesal karena telah tersesat. Apabila dalam tulisan ini adalah kesalahan, sangat senang sekali apabila ada koreksi dari pembaca. Sekian dan terimakasih.



Daftar Pustaka :
  • Rahmat Mr. Power, Motivasi islam, didapat pada tanggal 13 Juni 2016 pada http://www.motivasi-islami.com/mencari-makna-hidup-agar-hidup-lebih-bermakna/

0 comments:

Post a Comment